Buku Amaliah Ramadan, Tugas Siswa Saat Bulan Puasa

Buku amaliah ramadan
Tanda tangan buku amaliah ramadan Gambar: sulsel.kemenag.co.id

Masih ingat buku amaliah ramadhan? Untuk angkatan 90-an tentu masih ingat dengan buku satu ini, ya kan..? Yah, hal itu menjadi salah satu  wajib kegiatan bagi siswa yang beragama islam. Baik SD/MI, SMP/MTs maupun SMA/MA, mengisi buku amaliah ramadan tersebut selama sebulan penuh.

Buku tersebut biasanya, pihak sekolah akan membagikannya sebelum memasuki puasa ramadan kepada siswa. Buku amaliah ramadan itu, tentunya akan menemani perjalanan amaliah kita, selama bulan puasa. Buku itu, ada terdapat kolom di dalamnya yang harus di isi seperti, laporan amalan puasa, salat lima waktu, hingga pelaksanaan amalan salat sunnah tarawih.

Sebagai seorang siswa, tentu hal tersebut terkesan memaksa kita menjalankan amalan puasa, salat lima waktu, dan tarawih. Meski, tujuan buku amaliah ramadan tersebut, tidak lain hanya untuk membiasakan kita, para siswa, menjalankan ibadah di bulan puasa. Apakah itu akan di isi secara jujur atau tidak, silahkan ber-nostalgia, hehe..!

Terkadang, demi menguburkan tugas pengisian buku amaliah ramadan, para siswa akan bersikap tidak jujur seperti nyontek buku teman. Hal inilah yang saya rasakan kala itu, khususnya pengisian kolom pelaksanaan salat tarawih.

Pada lembaran kegiatan pelaksanaan salat tarawih, kita harus tahu siapa yang mengisi ceramah islamiah, dan siapa imam nya. Setelah itu, di tuliskanlah dalam buku amaliah ramadan siswa sesuai dengan petunjuk kolom. Hal yang terakhir dilakukan adalah meminta tanda tangan panitia masjid sebagai bukti.

Disini, pada lembaran tersebut, beberapa siswa akan mulai belajar me-manipulasi isian kegiatannya dengan cara menyontek milik temannya. Meskipun, tidak sedikit juga siswa yang mengisi buku miliknya dengan kegiatan amalan ibadah secara jujur.

Sekarang ini sudah tidak ada lagi saya dapat, seorang siswa membawa buku amaliah ramadan ke masjid-masjid terdekat. Mungkin sudah tidak ada pemberian tugas tuk mengikuti kegiatan amaliah ramadan dari sekolah.

Dengan adanya buku tersebut, pihak sekolah tidak secara langsung telah mengontrol peserta didik-nya dalam menjalankan ibadah. Hal ini menjadi suatu hal yang bernilai positif, tuk membiasakan para murid menjalankan ibadah agamanya masing-masing. (Pattae.comTaTo)*

Penutupan Nuzulul Qur’an, Dirangkaikan dengan Pengukuhan Remaja Masjid Nurul Huda