GaMa: Meneguhkan (Kembali) Cita-Cita Proklamasi

Gama
Postingan AdianNapitupulu melalui akun instagramnya, Selasa (17/10).

Menkopolhukam RI, Mohammad Mahfud MD (Mahfud) diumumkan sebagai bakal calon wakil presiden (bacawapres), pasangan dari bakal calon presiden (bacapres) Ganjar Pranowo (Ganjar), pada, Rabu (18/10/2023).

Ganjar-Mahmud selanjutnya mendaftar ke KPU RI, pada Kamis (19/10/2023) didampingi pimpinan partai politik (parpol) pengusung dan pendukung, beserta relawan, simpatisan, dan rekan juang politik GaMa.

GaMa memilih tugu proklamasi, tempat dimana naskah proklamasi kemerdekaan Indonesia dibacakan, pada (17/8/1945) di Jalan Pegangsaan Timur No.56 Jakarta, sebagai titik awal perjalanan pendaftaran ke KPU RI.

GaMa sengaja memulai langkah pertama dari Tugu Proklamasi untuk memberi pesan sekaligus arah perjuangan politik GaMa kepada seluruh rakyat Indonesia.

Baahwa GaMa akan melanjutkan dan mewujudkan cita- cita proklamasi kemerdekaan Indonesia, sebagai negara yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur sebagaimana termaktub pada alinea keempat pembukaan UUD 1945.

GaMa ingin meneguhkan dan menegaskan komitmen sebagai dwitunggal baru dengan latar belakang, kaum nasionalis dan Islam sebagai role model kepemimpinan nasional yang dirintis dan dipelopori oleh Soekarno- Hatta.

GaMa dan seluruh Parpol pengusung dan pendukung, relawan, simpatisan, dan rekan juang politik, naik mobil pick updari Tugu Proklamasi ke KPU RI.

Bersama rakyat GaMa melangkah pasti dari titik nol Indonesia, tempat dimulainya babak baru Indonesia merdeka.

GaMa memulainya dari tugu proklamasi sebagai komitmen awal untuk mewujudkan dan mengerjakan cita- cita proklamasi.

GaMa: Warna Tegas, Hitam dan Putih

Pendaftaran pasangan GaMa dipimpin langsung Megawati Soekarnoputri (Mega), Ketum PDIP, bersama Mardiono, Plt. Ketum PPP, Oesman Sapta Odang (OSO), Ketum Hanura, dan Hary Tanoesoedibjo, Ketum Perindo.

Dalam pendaftaran tersebut, Ganjar mengenakan kemeja hitam, sedang Mahfud berkemeja putih. Ganjar menjelaskan bahwa warna tersebut mengisyaratkan sikap dan pilihan yang tegas, hitam atau putih, bukan abu- abu.

Penegasan warna GaMa tersebut selaras dengan komitmen pasangan tersebut untuk menciptakan pemerintahan yang bersih, bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN). Demikian juga dengan penegasan bahwa Pancasila sebagai idiologi bangsa yang sudah final.

Sehingga segala bentuk tindakan yang hendak mengubah dan menggantinya harus dilawan. Warna pakaian pasangan GaMa tersebut sebagai simbol dari pemimpin yang, berani, lurus, percaya, dan tegas, dengan niat tulus dan suci.

Mahfud sengaja mengenakan kemeja putih yang telah disiapkannya jelang Pilpres 2019, saat Mahfud diminta menjadi cawapres Jokowi.

Namun karena tekanan politik, berupa ancaman keluar dari parpol anggota koalisi gemuk yang mengusung, Jokowi 2019, akhirnya Mahfud terpaksa menyimpan kemeja putih selama 5 tahun di lemari ibunya.

Kemeja putih tersebut dipakai Mahfud hari ini sebab tidak ada lagi parpol yang mengancam keluar dari koalisi. Mahfud menjadi satu- satunya pilihan yang mampu menambah kekuatan Ganjar.

Pengalaman Mahfud membuktikan bahwa kesetiaan untuk terus mencintai Indonesia membuat anak bangsa selalu punya harapan. Alam tidak menghendaki kemeja putih Mahfud hanya tersimpan di lemari ibunya.

GaMa Butuh Koalisi Besar

Koalisi parpol yang mengusung dan mendukung pasangan GaMa sebagai koalisi ramping. Sementara untuk memenangkan Pilpres dibutuhkan koalisi besar (koalisi bersama rakyat).

Rakyat sebagai pemegang kedaulatan dalam sistem demokrasi, yang harus dilibatkan. Sehingga meski hanya diusung dan didukung oleh 4 parpol, Ganjar-Mahmud diyakini mampu memenangkan Pilpres 2024.

Latar belakang Ganjar dan Mahfud sebagai orang biasa, yang memiliki identitas yang sama dengan mayoritas rakyat Indonesia. Sebagai orang biasa akan menjadikan Ganjar-Mahmud memenangi pilpres.

Pasangan GaMa juga bukan bagian dari dinasti politik manapun dan tidak akan membangun dinasti politik baru, jika berhasil memenangi Pilpres 2024.

Ganjar-Mahmud memilih mewakafkan dirinya semata- mata demi bangsa dan negara, demi rakyat, bukan demi anak, menantu, cucu, atau keluarganya.

Maka visi, misi, dan program politik Ganjar-Mahmud seluruhnya diarahkan dalam rangka melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia.

GaMa Harus Memenangi Pilpres dan Pileg

Koalisi parpol pengusung dan pendukung Ganjar-Mahmud harus bekerja keras dalam merebut dan membujuk hati rakyat agar dapat memenangkan Pilpres 2024. Untuk membantu parpol mewujudkan kemenangan Ganjar-Mahmud.

Maka Kongres Rakyat Nasional (Kornas) sebagai wadah berhimpun dan berjuang rakyat dalam mewujudkan tujuan dan cita- cita bangsa Indonesia. Secara sadar membentuk wadah perjuangan sebagai rekan juang politik pasangan Ganjar dan Mahfud sejak Rabu (18/10/2023). GaMa Centre yang akan menjadi pusat informasi dan pergerakan Ganjar-Mahmud.

Maka untuk memenangkan pasangan Ganjar dan Mahfud, GaMa Centre menyampaikan ide dan gagasan sebagai berikut:

Pertama, bahwa kemenangan Ganjar-Mahmud hanya dapat diperoleh jika dan hanya jika ada kerjasama. Baik antara sesama parpol pengusung dan pendukung, antara parpol dengan relawan, simpatisan, dan rekan juang politik.

Tidak boleh ada dominasi satu parpol terhadap parpol lainnya. Serta tidak boleh ada dominasi parpol terhadap relawan, simpatisan, dan rekan juang politik.

Kedua, bahwa kemenangan Ganjar-Mahmud akan ditentukan oleh rakyat, bukan oleh parpol, tim pemenangan, relawan, simpatisan, dan rekan juang politik.

Maka segala bentuk kesombongan, keangkuhan, dan percaya diri berlebihan harus dihindari Ganjar-Mahmud dan seluruh tim. Sehingga rakyat tidak berjarak dengan Ganjar-Mahmud.

Ketiga, bahwa segala bentuk proteksi, kanalisasi akses dan sikap eksklusif harus dihindari oleh Ganjar-Mahmud dan tim. Kekuatan Ganjar-Mahmud ada pada identitas orang biasa yang sama dengan mayoritas rakyat Indonesia.

Keempat, bahwa Ganjar-Mahmud harus memastikan identitas sebagai pasangan anti korupsi dengan tidak memberi hadiah atau janji. Baik uang maupun sembako kepada rakyat agar memilih GaMa.

Rakyat tidak menghendaki Ganjar-Mahmud berhutang kepada bandar politik, kelompok oligarki yang akan menyandera Ganjar-Mahmud.

Kelima, bahwa seluruh relawan, simpatisan, rekan juang politik Ganjar-Mahmud harus bergotong royong membantu PDIP, PPP, Hanura, dan Perindo. Untuk memenangi Pileg minimal 51% dari total kursi DPR RI.

Sebab jika Ganjar-Mahmud memenangi Pilpres, maka harus didukung kekuatan legislatif. Sehingga tercipta stabilitas politik di parlemen agar program Ganjar-Mahmud berjalan dengan baik.

Keenam, bahwa Ganjar-Mahmud harus berorientasi pada upaya merebut dan membujuk hati rakyat melalui penyampaian ide, gagasan, dan program politik yang riil, sederhana, dan masuk akal.

Rakyat membutuhkan pemimpin yang jujur, terbuka, apa adanya, yang menunjukkan kemampuan membuktikan kata sama dengan laku.

Ketujuh, bahwa rakyat membutuhkan komitmen dari Ganjar-Mahmud untuk tidak melibatkan putra, putri, menantu, cucu dan keluarga dalam urusan pemerintahan serta politik jika rakyat memberi amanah sebagai presiden dan wakil presiden 2024.

Komitmen tersebut sebagai wujud konkrit dari kesungguhan membangun pemerintahan yang bebas dari KKN dan politik dinasti.

Kedelapan, bahwa kelompok penyandang disabilitas sebagai kelompok yang selalu mengalami peminggiran dan diskriminasi oleh pemerintah dan masyarakat baik struktural maupun kultural. Keberpihakan terhadap penyandang disabilitas masih sebatas make up.

Maka GaMa Centre secara konkrit meminta Ganjar-Mahmud membentuk Kementerian Perlindungan, Pemberdayaan Penyandang Disabilitas. Sehingga seluruh program aksi pemerintah terkait penyandang disabilitas ditangani kementerian tersebut.

GaMa Centre sebagai rekan juang politik (bukan relawan) akan terus berjuang bersama Ganjar-Mahmud untuk memenangkan rakyat di Pemilu 2024.[*]

Penulis: Sutrisno Pangaribuan*
Presidium GaMa Centre Presidium Kornas